“Mauritia”, Benua Yang Telah Lama Hilang di Samudera Hindia

Discussion in 'Entigapedia' started by McozFuerte, Oct 28, 2013.

Discuss “Mauritia”, Benua Yang Telah Lama Hilang di Samudera Hindia in the Entigapedia area at Nyit-Nyit.Net

  1. McozFuerte 1 SMP Level 2

    Messages:
    1,363
    Likes Received:
    385
    Trophy Points:
    108
    Game:
    Tidak Ada
    Region:
    Unknown
    Sebuah negara pulau kecil di lepas pantai timur pulau Madagaskar bernama Mauritius (satellite view) ternyata tidak hanya menyimpan keeksotikan pantai dan pegunungannya saja.
    Ternyata, negara pulau di Samudera Hindia ini juga diindikasikan menyimpan bukti-bukti kuno tentang sebuah benua yang hilang.
    Berbeda dengan benua atau daratan yang sampai sekarang belum dapat dibuktikan dan tetap masih menjadi mitos seperti Atlantis, Lemuria dan lainnya, maka daratan kuno Mauritius ini memiliki bukti sains tentang keberadaannya.
    [​IMG]
    Seperti yang dilansir oleh NBC News (26/2/13), pantai yang mengelilingi Mauritius diduga menjadi saksi bisu tentang keberadaan sebuah benua yang pernah ada.
    Hal ini terlihat dari adanya sebuah garis tipis berwarna putih dan tersebar mengelilingi seluruh pantai di sana.
    [​IMG]Setelah diteliti, ternyata partikel putih tersebut berumur jauh lebih tua dari umur pulaunya sendiri.
    Para peneliti memperkirakan bahwa pulau Mauritius sendiri masih berusia sekitar 8,9 juta tahun, sedangkan partikel putih ini sudah berusia minimal 660 juta tahun.
    Para peneliti yang menemukan fakta ini menduga bahwa dulu pernah ada sebuah daratan sebesar benua yang dinamakan Mauritia.
    Bahkan ukuran benua tersebut besarnya diperkirakan sebesar wilayah Samudera Hindia yang memisahkan antara India dan Afrika.
    Artinya, daratan ini tidak sebesar sebuah benua namun tak pula sekecil sebuah pulau terbesar. Maka para peneliti menamakan ukuran daratan ini sebagai “benua kecil” atau micro continent.
    [​IMG]Hilangnya benua ini sendiri diduga karena adanya “kolom magma” yang mengisi kerak bumi.
    Hal ini menyebabkan Mauritius menyembul ke atas permukaan dan menenggelamkan Mauritia yang mulai tertutup oleh air.
    Hasil penelitian ini sendiri sudah ditulis dalam sebuah jurnal berjudul Nature Geoscience.
    Kabarnya, para peneliti yang digawangi oleh Björn Jamtveit dari the University of Oslo akan mencoba mengetahui secara dalam, apakah benar-benar ada bekas daratan sebesar itu di bawah Samudera Hindia. (NBC News/merdeka)
    [​IMG]


    SUMBER
     

    Gunakan jasa Rekber N3 untuk menjamin jual beli anda atau menghindari penipuan dengan meng klik disini

Share This Page