Developer Diary: Menyelesaikan Proyek Game Part.1

Discussion in 'Berita Online' started by Ophelia, Sep 8, 2014.

Discuss Developer Diary: Menyelesaikan Proyek Game Part.1 in the Berita Online area at Nyit-Nyit.Net

  1. Ophelia Game Maniacs Journalist

    Messages:
    7,627
    Likes Received:
    22
    Trophy Points:
    18
    Halo para pembaca setia Gamexeon! Ketemu lagi bareng gue Denny di salah satu rubrik artikel spesial lain di situs portal game kesaygan kalian ini. Bagi para pembaca yg udah lama mantengin Gamexeon, terutama artikel-artikel yg gue tulis pasti udah ngerti kalo gue paling sering suka ngebahas hal-hal seputar dunia video game secara luas. Entah itu pengalaman hidup sehari-hari yg berkaitan dengan filosofi dalam dunia video game, & semacamnya.

    Di samping kerja sebagai penulis di Gamexeon, saat ini gue juga lagi sibuk dengan profesi yg tergolong sebenernya ngga baru-baru amat sih. Kalo kalian udah baca artikel Ludum Dare 30 Postmortem: Graphic Artist Point of View beberapa waktu lalu, kalian pasti ngerti kalo gue lagi tengah ngerjain sebuah proyek game. Yah meskipun mungkin gue bisa dibilang termasuk seorang developer game, tapi kerjaannya ngga jauh-jauh amat ama kerjaan gue sehari-hari yaitu graphic artist, sebelum menyan&g status sebagai developer game.

    So, di artikel ini gue pengen berbagi sedikit pengalaman tentang hal-hal yg sifatnya esensial buat kalian yg pengen mulai berprofesi sebagai developer game juga. Sementara gue masih dalam tahap ngelarin game yg gue bikin, gue seringkali berpikir tentang gimana caranya ngelarin sebuah proyek (game) secara umum. Gue sadar kalo sebenernya banyak juga orang-orang yg berbakat jadi developer game diluar sana, tapi punya masalah sama yg namanya komitmen buat ngelarin proyeknya sampe tuntas. Gue juga pernah kok ngalamin fase dimana sebuah proyek yg dikerjain bareng berakhir nggantung, entah karena gue sendiri or rekam satu tim yg ngga bisa pegang komitmen. Gue yakin setiap orang pasti pernah & mungkin bakal ngerasain hal yg sama kok. Itu wajar.

    Kita pasti sering mikir ketika kita lagi baca komik, main game, nonton film, or hal apapun itu, & bilang,"Ah, gue juga bisa bikin yg jauh lebih hebat kualitasnya dari ini!" Kesannya gampang banget ya kita ngomong begitu. Tapi ka&g kita sering ngga nyadar kalo kita ngga lebih baik dari para pembuat komik, game, film, & karya lain yg kualitasnya kita anggep kurang bagus. Mungkin kualitasnya emang kurang oke, tapi seengganya proyek mereka kelar, ngga nggantung & berakhir cuma sebagai angan-angan seperti yg kita alami.

    Kalo ditanya metode yg sempurna tentang cara bikin game dari awal sampe akhir sih gue yakin ngga ada ya. Video game itu karya seni yg bisa diciptakan dengan berbagai cara kreatif penciptanya. Makanya ngga ada patokan tetap tentang gimana cara bikin video game yg keren, karena sifatnya yg relatif. Tapi paling ngga gue bisa bikinin daftar langkah-langkah penting apa aja supaya proyek game kalian bisa kelar & ngga jadi sekedar mimpi belaka.

    KRITERIA IDE GAME YANG PENGEN KITA BIKIN
    Yang namanya orang kalo udah kepengen bikin sesuatu biasanya pengennya macem-macem. Saking banyaknya ujung-ujungnya ngga ada yg jadi. Coba persempit pan&gan tentang tema game apa yg pengen kalian bikin. Makin sedikit & fokus pilihan, makin bagus. Soalnya kalo ngga gitu nanti ngga mulai-mulai. Ada 3 kriteria kuncinya:
    Game yg kalian suka
    Game yg kalian suka yg kalian pengen ada
    Game yg kalian suka yg kalian bisa bikinnya

    Dengan mulai mikir tema game yg kalian suka, nanti bakal memfokuskan pilihan genre game favorit kalian secara otomatis. Pilah-pilah lagi sampe kalian dapet pilihan yg mantap akan genre game yg pengen kalian bikin nantinya.

    Setelah dapetin genre yg sesuai, kembangin lagi ide-ide kreatif seputar genre game yg pengen kalian bikin. Genre game yg udah umum di pasaran bisa jadi menarik kalo kalian bubuhkan ide kreatif di atasnya. Misalnya game Journey. Mungkin game Journey yg bergenre action-adventure kelihatannya standar. Tapi begitu kita mainin storyline-nya yg fenomenal, game ini dapet predikat karya seni dibanding dibilang sebagai sebuah video game semata. Bahkan dari game jenis ini bisa tercipta genre game baru yaitu Art Game.

    Nah, di kriteria yg ketiga inilah kalian ukur lagi kemampuan kalian. Kira-kira punya kemampuan yg cukup ngga buat merealisasikan ide game kreatif yg udah kalian pikirin itu? Atau bisa ngga ngumpulin orang-orang yg sevisi & punya kemampuan yg mumpuni ngga buat mewujudkan ide game tersebut? Hal ini cuma kalian yg bisa mutusin.

    AYO MULAI BIKIN GAMENYA!
    Jangan biarin kebiasaan,"Ah,ntar aja kerjainnya", "Ah, masih lama. Ntar aja.", & alesan-alesan lainnya berkembang biak jadi penyakit males yg akut. Penyakit menunda-nunda proyek ini yg bikin proyek kalian suka nggantung. Penyakit "ntar" ini timbul karena kalian terlalu banyak mikir & kurang aksi. Kalo ide-idenya udah kebayg, segera tulis di secarik kertas or bikin dokumen catatan baru di gadget kalian. Dengan mengambil langkah nyata menuangkan ide-ide kalian ini, kerja otak kalian jadi lebih ringan buat mikirin aksi apa yg harus diambil selanjutnya karena semua ide udah tertuang di media lain. Ngumpulin anggota tim buat bikin game itu ngga termasuk mulai bikin game lho ya. Kalo kumpul-kumpul doang tapi ngga mulai kerja kan ya percuma juga. :p

    PINTER-PINTER MILIH REKAN SATU TIM
    Nah, yg ini sifatnya rada tricky mengingat nyari rekan kerja itu sama seperti ketika nyari partner hidup. Kalo chemistry-nya ngga dapet, ya ngga jamin proyek bisa berjalan lancar. Bisa aja anggota tim minta keluar dari proyek di tengah jalan. Ngga pengen seperti itu kan? Sekedar nyari orang-orang yg punya spesialisasi khusus untuk mengisi posisi-posisi penting dalam proyek game developing aja ngga cukup.

    Alternatif lain ya kalian yg mengkover semua posisi seorang diri. Ya jadi coder, artist, sound engineer. Ngga ada hal di dunia ini yg ngga bisa dipelajari. Tapi setiap orang punya kemampuan otodidak yg beda & hal ini bisa makan waktu belajar cukup lama. Makanya nyari anggota tim yg sevisi-misi & punya komitmen tinggi lebih disaranin.

    BELAJAR DARI TEKNOLOGI YANG UDAH ADA
    Jangan suka nyusahin diri sendiri. Meskipun kalian tertarik jadi programmer, tapi bukan berarti kalian kudu bikin game engine sendiri dari awal. Mulailah dengan coba belajar pake game engine yg udah ada. Banyak versi game engine gratis buat dicoba-coba yg emang ditujukan buat belajar. Versi game engine komersil itu nanti urusan belakangan. Yang penting kalian fokus belajar buat pake software yg udah ada dulu. Hal ini ngga cuma buat programmer aja tapi juga posisi developer lain seperti graphic artist, sound engineer, & sebagainya buat ngerti gimana bikin aset-aset game yg kompatibel dengan arsitektur game engine yg dipake.

    Coba kalian cek daftar game engine di "The Big List of Game Making Tools" dari PixelProspector ini.

    SAATNYA BIKIN PROTOTYPE!
    Ketika proses pengembangan udah mulai bisa jalan & semua aset penting udah tersedia, segera masukin jadi satu jadi sebuah bentuk game dengan mekanisme mungil. Artinya, gamenya ngga harus udah jadi utuh 100%. Cukup bikin satu core level yg punya mekanisme gameplay utuh. Dengan kata lain gamenya punya level yg bisa dimainin.

    GIMANA MEKANISME GAMEPLAYNYA?
    Ini penting. Ide sekeren apapun tapi kalo eksekusinya gagal & menghasilkan game yg ngga seru buat dimainin ya buat apa? Tujuan orang main video game buat hiburan kan? Yang namanya hiburan kan ya harus menghibur & bikin gamernya bisa have fun. Coba cek lagi mekanisme gameplay game kalian yg jadi point of interest. Dengan nemu mekanisme gameplay game yg fun, nanti bisa dikembangin jadi lebih fun lagi sesuai ide kalian.

    Kenapa orang suka main Tetris? Karena gameplaynya simpel & bisa dimainin kapanpun sebagai game yg menghibur & menantang. Kenapa orang suka main game Final Fantasy? Karena mereka suka dengan aspek leveling. Kenapa orang suka main Gran Turismo? Karena mereka suka mantengin grafis body mobilnya yg mulus-mulus.

    Banyak-banyaklah nyari pertanyaan seputar game yg kalian bikin dari sudut pan&g seorang gamer. Pikir ulang lagi kenapa awalnya kalian pengen bikin game dengan tema itu. Dengan begitu kalian akan nemu sendiri jawabannya.

    BIKIN TIMELINE YANG BISA DIPANTAU PROGRESSNYA
    Oke, mungkin ngga semua orang termasuk tipe orang yg terorganisir. Jadwal kegiatannya tertulis urut & rapi. Deskripsi kerjaan tiap jam demi jam-nya jelas. Tapi bikin jadwal sifatnya penting. Selain bikin kita lebih termotivasi buat ngelarin kegiatan sesuai jadwal dengan tepat waktu, kita juga bisa terhindar dari yg namanya buang-buang waktu.

    Kenapa? Kalo jadwal kegiatan kita jelas, kita jadi lebih ngerti harus ngapain. Coba bandingin posisi gue sebagai graphic artist dalam 2 versi seperti dibawah ini:
    [​IMG]

    Buat kalian yg masih berstatus mahasiswa, kebayg kan gimana rasanya jadi mahasiswa yg cepet lulus karena jadwalnya yg selalu tersusun rapi sama mahasiswa abadi yg ngga lulus-lulus karena jadwal kegiatannya berantakan. #eh :p

    Bersambung di artikel Developer Diary: Menyelesaikan Proyek Game Part.2

    Sumber
     

    Gunakan jasa Rekber N3 untuk menjamin jual beli anda atau menghindari penipuan dengan meng klik disini

Share This Page