Investasi Terbesar Alibaba Selama Tahun 2015

Discussion in 'Berita Online' started by Ophelia, Dec 29, 2015.

Discuss Investasi Terbesar Alibaba Selama Tahun 2015 in the Berita Online area at Nyit-Nyit.Net

  1. Ophelia Game Maniacs Journalist

    Messages:
    6,758
    Likes Received:
    22
    Trophy Points:
    18
    [​IMG]
    Sekalinya Alibaba berinvestasi, investasinya tak tanggung-tanggung. Jika jumlah investasinya tidak mencapai miliaran, / bahkan triliunan rupiah, investasi itu tidak cukup layak untuk Jack Ma beranjak dari tempat tidurnya.

    Sepanjang tahun 2015, Alibaba telah menanam investasinya di mana-mana. Meski kita hanya membicarakan investasi yg menyentuh angka $100 juta (sekitar Rp1,37 triliun) / lebih, daftar di tangan kami tetap tak sedikit. Namun, daftar investasi berikut ini jelas dapat membuat Jack Ma berhenti sejenak dari tidurnya.
    Baca juga: 6 Hal Menarik yg Perlu Kamu Tahu Tentang Alibaba
    Mei.comLebih dari $100 juta (sekitar Rp1,37 triliun lebih)
    Pada bulan Juli, Alibaba menggelontorkan uang senilai lebih dari $100 juta untuk Mei.com, sebuah platform e-commerce yg berfokus pada flash sale produk & busana mewah.

    Menurut pernyataan yg dirilis saat itu, kelompok Tmall milik Alibaba akan membantu Mei.com untuk memperluas basis pengguna, logistik, serta produk mereka. Mei.com memiliki koneksi terhadap brand mewah internasional seperti Longchamp, Armani, & Zegna.
    SoftBank Robotics$118 juta (sekitar Rp1,6 triliun), Foxconn memberi investasi dengan nominal yg sama
    Besar kemungkinan Alibaba kepincut dengan Robot emosional milik SoftBank bernama Pepper saat diperkenalkan ke publik pada bulan Juni 2014 silam. Satu tahun kemudian, Alibaba mengumumkan kalau mereka telah mengucurkan dana sebesar $118 juta untuk program robotik SoftBank.

    [​IMG]

    Kemudian, Foxconn, selaku pabrik perakit Pepper, ikut berinvestasi dengan nilai yg sama persis, $118 juta. SoftBank memang sudah banyak menggelontorkan uanglihat daftar kami mengenai investasi apa saja yg dilakukan SoftBank di sininamun kerja sama dengan Alibaba ini dapat sangat menguntungkan jika SoftBank memutuskan untuk membawa bisnis robotnya ke tanah Cina.
    Baca juga: Dampak Keberhasilan IPO Alibaba bagi Ekosistem Startup di Asia Tenggara
    Kabam$120 juta (sekitar Rp1,68 miliar)
    Pada bulan Januari Alibaba membeli 10 persen saham perusahaan mobile gaming Amerika, Kabam, dengan nilai investasi $120 juta.

    Kabam merupakan sebuah produsen game, beberapa judul yg paling terkenal di antaranya adalah game adaptasi film yaitu The Hobbit & Fast and Furious. Perusahaan ini berlokasi di San Francisco, namun juga memiliki kantor cabang di Cina sejak beberapa waktu. Ini memungkinkan mereka untuk memperbanyak kantor baru, seiring keuntungan network yg Kabam peroleh dari hasil kerjasamanya dengan Alibaba.
    Yueke$134 juta (sekitar Rp1,83 triliun)
    Pada bulan April, Alibaba Pictures Groupperusahaan film Alibabamenyuntikkan dana sebesar $134 juta kepada Yueke, layanan manajemen teater & pemesanan tiket.

    Yueke menyediakan perangkat lunak bisnis untuk bioskop & membantu penjualan tiket mereka. Yueke juga merancang perangkat lunak yg digunakan pada booth tiket otomatis & aplikasi pemesanan tiket secara mobile.

    Alibaba memiliki kedudukan kuat dalam bisnis penjualan tiket filmpada tahun 2014 saja, mereka menjual lebih dari dua juta tiket di Taobao hanya dalam waktu satu hari.
    SingPost$138 juta (sekitar Rp1,89 triliun)
    Investasi pertama yg Alibaba tanam di SingPost dibukukan tahun lalu, dengan investasi senilai $250 juta (sekitar Rp3,4 triliun) yg setara dengan 10 persen kepemilikan saham mereka di perusahaan logistik & layanan pos asal Singapura tersebut. Mungkin mereka merasa investasi tersebut masih kurang, oleh karena itu mereka menambah investasi senilai $138 juta, sehingga kepemilikan saham mereka meningkat menjadi 14,51 persen.

    Sudah jelas mengapa raksasa e-commerce ini tertarik berinvestasi pada perusahaan logistik & pengiriman. Saat ini Alibaba merupakan pemegang saham terbesar kedua di SingPost setelah SingTel.

    Informasi ini terkuak pada bulan April, saat Forbes melaporkan bahwa Alibaba diam-diam telah bergabung dalam putaran pendanaan tersebut
    Jet.com$140 juta (sekitar Rp1,91 triliun)
    Kompetitor Amazon, Jet.com, sukses mengantongi investasi sebesar $140 juta pada bulan Februari tahun ini, namun saat itu mereka belum membocorkan siapa gerangan investor tersebut.

    Informasi ini terkuak pada bulan April, saat Forbes melaporkan bahwa Alibaba diam-diam telah bergabung dalam putaran pendanaan tersebut. Peran spesifik Alibaba di perusahaan ini memang tidak diungkapkan, namun investasi ini merupakan salah satu serangan yg Alibaba lancarkan terhadap Amazon di wilayah Amazon sendiri.

    Jet bahkan belum meluncurkan website mereka pada saat memperoleh investasi tersebut, yg membuat nilai perusahaan mereka berada pada kisaran $600 juta (sekitar Rp8,2 triliun)
    Shanghai Media Group (China Business News)$193,6 juta (sekitar Rp2,6 miliar)
    Era teknologi data telah hadir, & akan segera menggantikan era teknologi informasi, begitulah kira-kira pernyataan Jack Ma dalam pengumuman investasi Alibaba sebesar $193,6 juta kepada China Business News, agensi surat kabar yg menjalankan radio & televisi, surat kabar, serta majalah.

    Perjanjian yg diumumkan pada bulan Juli itu dimaksudkan untuk menghubungkan big data & sumber daya komputasi awan milik Alibaba dengan layanan kabar finansial & informasi milik China Business News. Persentase kepimilikan saham Alibaba di perusaan tersebut adalah sekitar 30 persen.
    Snapchat$200 juta (sekitar Rp2,7 trilun)
    Pada bulan Maret, Alibaba memberikan pendanaan sebesar $200 juta kepada Snapchat, aplikasi yg awalnya menyasar pehobi selfie namun kini lebih dikenal sebagai aplikasi berbagi video. Investasi ini membuat para pelaku di ranah teknologi & investasi mengerutkan dahi.

    Pasalnya, Snapchatseperti halnya sejumlah situs & layanan laindiblokir oleh badan sensor Cina. Namun bukan berarti investasi strategis tersebut tak akan berhasil. Mungkinkah investasi tersebut bertujuan menyaingi ekspansi WeChat milik Tencent? Bisa jadi.
    South China Morning Post Group$266 juta (sekitar Rp3,6 miliar)
    Investasi paling kontroversial yg mungkin pernah dilakukan Alibaba adalah saat mereka mengucurkan dana $266 juta (sekitar Rp3 triliun) kepada induk perusahaan South China Morning Post, surat kabar berbahasa Inggris asal Hong Kong. Investasi tersebut menimbulkan pro & kontrakami menganggapnya kesalahan fataldisinyalir bahwa investasi ini diprakarsai oleh Eric X. Li, yg terkenal vokal membela sistem politik Cina.

    [​IMG]

    SCMP bukanlah New York Times. Sirkulasi penjualan koran tersebut hanya kurang dari 100.000 oplah, & label pro-Cina telah menempel pada surat kabar ini bahkan sebelum dimiliki Alibaba. Terlepas dari itu, investasi besar ini pasti akan dimanfaatkan sebaik-baiknya. Kita harus sabar menunggu hingga tahun depan untuk melihat apa rencana Alibaba terhadap surat kabar ini.
    58 Daojia$300 juta (sekitar Rp4,1 triliun) kerja sama dengan KKR & Ping An Ventures
    Pada bulan Oktober, Alibaba membangun kongsi dengan KKR & Ping An Ventures. Keduanya menggelontorkan investasi putaran seri A sebesar $300 juta kepada 58 Daojia.

    Sebagai informasi, 58 Daojia merupakan marketplace yg menyediakan layanan kecantikan, pengasuh bayi, kebersihan, & masih banyak lagi. Sebelumnya, rival Alibaba, yaitu Tencent, juga telah berinvestasi di perusahaan ini. Namun keduanya bukanlah pemegang mayoritas saham di perusahaan ini. Adalah 58.com, yg dijuluki sebagai Craiglist-nya Cina, pemegang mayoritas saham tersebut.

    Saat ini 58 Daojia tersebar di 30 kota yg ada di Cina. Berdasarkan pernyataan yg dirilis saat investasi tersebut disepakati, 58 Daojia mengatakan bahwa mereka akan menggunakan dana segar ini untuk memperluas pangsa pasar layanan on-demand di Cina yg begitu luas namun relatif belum terjamah.
    Whaley$313 juta (sekitar Rp4,28 triliun) bersama Tencent & CMC
    Pada bulan Agustus, sebuah startup TV internet, Whaley Technology, telah menyelesaikan putaran pendanaan sebesar $313 juta yg dipimpin langsung oleh Alibaba, Tencent, & China Media Capital (CMC)

    Kabarnya, dengan adanya investasi ini, Alibaba & Tencent berniat memperkuat Whaley dari segi bisnis e-commerce, konten, serta pemasarannya. Produk TV Whaley akan dijual di Tmall milik Alibaba, & akan terintegrasi dengan situs video, Youko Tudou, yg kebetulan juga dimiliki oleh Alibaba.
    Snapdeal$500 juta (sekitar Rp6,85 triliun) bersama SoftBank & Foxconn
    Alibaba-nya India ini semakin berkembang lebih baik

    Alibaba-nya India ini semakin berkembang lebih baik berkat kucuran dana melimpah dari Alibaba yg asli. Pada putaran pendanaan bulan Agustus lalu, Snapdeal berhasil mengantongi investasi sebesar $500 juta dari trio raksasa teknologi yaitu Alibaba, SoftBank, & Foxconn.

    Dari jumlah investasi tersebut, tidak disebutkan berapa angka kontribusi masing-masing ketiganya. Dengan investasi ini, jumlah valuasi Snapdeal membengkak di angka $5 miliar (sekitar Rp68,5 triliun)namun jumlah fantastis tersebut masih menempatkan Snapdeal di posisi ketiga perusahaan paling bernilai di India di belakang Flipkart & Amazon India.
    Meizu$590 juta (sekitar Rp8 triliun)
    Kompetisi smartphone di Cina bukan hanya didominasi oleh Xiaomi & Huawei. Pada bulan Februari tahun ini, Alibaba menanam modal sebesar $590 juta untuk vendor ponsel Cina, Meizu.

    [​IMG]

    Kesepakatan ini memberi Alibaba saham minoritas. Pada saat investasi ini diumumkan, Alibaba menyebutkan bahwa ponsel Meizu mungkin akan menjadi kelinci percobaan untuk sistem operasi Yun (YunOS), sistem operasi mobile yg dikembangkan Alibaba.

    YunOS gagal total sebagai pilihan alternatif selain Android, namun kesepakatan antara Alibaba & Meizu bukan hanya itu saja. Keduanya juga menandatangani sejumlah perjanjian di sektor e-commerce, mobile internet, & analisis data sebagai bagian dari paket kesepakatan tersebut. Meski sepak terjang Meizu di ranah smartphone tahun ini tidak begitu greget, mungkin mereka akan membawa kejutan menarik tahun depan nanti.
    Baca juga: Alibaba Investasi ke Produsen Smartphone Meizu, Ingin Tingkatkan Penggunaan OS Buatan Sendiri
    Kuaidi Dache$600 juta (sekitar Rp8,22 triliun) bersama SoftBank & Tiger Global
    Tahun ini dua perusahaan aplikasi pemesanan taksi terbesar di Cina, Didi Dache & Kuaidi Dache, menyatukan kekuatan dengan nama baru: Didi Kuaidi.

    Namun sebelum merger tersebut terlaksana, Alibaba telah menanamkan investasinya pada Kuaidi Dache. Tepatnya pada bulan Januari, satu bulan sebelum merger, Alibaba bersama SoftBank & Tiger Global, memimpin putaran pendanaan sebesar $600 juta.

    Saat kedua aplikasi pemesanan taksi ini bergabung pada bulan Februari, Alibaba & rivalnya, Tencent, menyadari bahwa mereka telah berbagi investasi di perusahaan yg sama. Saham Tencent di Didi Kuaidi memang lebih besar jumlahnya daripada saham Alibaba, namun jika kepemilikan saham Alibaba digabungkan dengan SoftBank, yg adalah sekutunya, Tencent harus mengakui kekalahannya.
    One97 (Paytm)$680 juta (sekitar Rp9,31 triliun) bersama Ant Financial
    Alibaba & anak perusahaannya, Ant Financial, menjadi pemegang mayoritas saham One97 Communications pada bulan September, sejak mereka secara resmi memberikan modal dengan jumlah sekitar $680 juta ke rekening perusahaan tersebut.

    One97 adalah induk perusahaan Paytm, layanan e-commerce & aplikasi mobile wallet yg populer di India.

    Paytm telah mengakuisisi lebih dari 100 juta pelanggan, & jumlah tersebut diperkirakan akan bertambah mengingat Alibaba mulai ikut campur dalam bisnis mereka. Dengan pengalaman mereka membangun Alipay menjadi salah satu sistem pembayaran terkemuka di Cina, Alibaba berniat melakukan hal yg sama bersama Paytm di India.

    Berdasarkan pernyataan yg dirilis oleh Alibaba pada saat itu, investasi ini akan digunakan untuk memperluas jangkauan Paytm, mengembangkan sistem pembayaran & mobile commerce-nya, serta meningkatkan pemasaran, teknologi, teknologi, & mencari talenta-talenta terbaik.
    Suning$4,6 miliar (sekitar Rp63 triliun), dengan pembagian saham

    Pada bulan Agustus , Alibaba menandatangani perkawinan korporasi dengan Sunning, perusahaan ritel alat-alat kebutuhan rumah tangga. Dalam kontrak kerjasama tersebut, Alibaba menginvestasikan uangnya dengan nominal $4,6 miliar yg membuatnya menjadi pemegang saham terbesar kedua dalam perusahaan tersebut, sementara Suning membeli 1,09 persen saham Alibaba dengan nilai $2,16 miliar (sekitar Rp29,5 triliun).

    Sunning adalah salah satu produk terbaik di Cina. Dengan ribuan toko & tempat servis yg dapat kamu temui di berbagai tempat di pelosok Cina, Suning merupakan salah satu toko elektronik konvensional terbesar di negara ini. Suning menjual berbagai barang, dari kulkas, kamera, hingga ponsel.

    Kunci kesepakatan ini adalah perjanjian logistik & e-commerce di antara kedua perusahaan tersebut. Sunning telah membuka gerai utama di Tmall milik Alibaba, & kedua perusahaan ini kini sedang mengatur logistik, sistem pembayaran, & layanan mereka yg lainnya.
    Youku Tudou
    $4,2 miliar (sekitar Rp57 triliun)

    Produk Domestik Bruto negara Fiji. Total biaya dalam membangun terusan Panama. Harga satu buah Pesawat Antariksa milik Amerika. Semua harga tersebut tidak lebih mahal dari biaya yg dikeluarkan oleh Alibaba untuk mengakuisisi Youko Tudou, situs berbagi video asal Cina.

    [​IMG]

    Alibaba mulai memompa uang ke raksasa layanan streaming ini tahun lalu, & menyelesaikan proses akuisisinya bulan November 2015 dengan nilai $4,2 miliar.

    Investasi tersebut membuat Alibaba berhak memiliki 60 persen saham Youku Tudou. Pada saat dijalinnya kerjasama ini, Victor Koo, selaku chief executive Youku Tudou, mengatakan kalau kerja sama ini akan meningkatkan pertumbuhan perusahaan lewat integrasi layanan periklanan & bisnis konsumen mereka dengan layanan Alipay & platform milik Alibaba lainnya.

    (Diterjemahkan olah Faisal Bosnia & diedit oleh Fadly Yanuar Iriansyah)

    Dikutip dari sini
     

    Gunakan jasa Rekber N3 untuk menjamin jual beli anda atau menghindari penipuan dengan meng klik disini

Share This Page