SEBELUM PAGI TERULANG KEMBALI

Discussion in 'Music & Movie' started by ON3, Apr 22, 2014.

Discuss SEBELUM PAGI TERULANG KEMBALI in the Music & Movie area at Nyit-Nyit.Net

  1. ON3 Mahasiswa Journalist

    Messages:
    17,687
    Likes Received:
    54
    Trophy Points:
    48
    <h2 class="titlebig">SEBELUM PAGI TERULANG KEMBALI</h2> 100minutesJenis Film : Drama
    Produser : M. Abduh Aziz
    Produksi : Cangkir Kopi Production
    Sutradara : Lasja F. Susatyo

    Casts <p>Adinia Wirasti</p><p>Fauzi Baadilah</p><p>Alex Komang</p><p>Nungki Kusumastuti</p><p>Ibnu Jamil</p><p>Teuku Rifnu ...</p><p>Maria Oentoe</p><p>Roy Marten</p><p>Ringgo Agus ...</p><p>Maryam Supraba</p><p>Sabai Morzhek</p> <h2>SYNOPSIS</h2> Yan (55 tahun) adalah seorang pejabat pemerintah yang lurus; Isterinya, Ratna (55 tahun) adalah dosen filsafat di sebuah universitas terkemuka. Mereka berdua memiliki 3 anak yang sangat berbeda sifatnya satu sama lain. Yang tertua, Firman, paling lemah di antara saudara-saudaranya. Baru saja cerai dan dalam kondisi menganggur. Anak kedua, Satria, kondisinya jauh berbeda; kontraktor muda yang punya ambisi besar untuk mengembangkan bisnisnya. Satria tentu saja jadi anak emas keluarga, contoh keberhasilan yang perlu ditiru. Dan yang terakhir adalah Dian, bungsu kesayangan seluruh anggota keluarga; kini telah bertunangan dengan Hassan; anggota DPR yang masih muda, haus kekekuasaan dan punya banyak koneksi para pejabat. Kemudian hidup bersama keluarga ini adalah sang Nenek (Soen); Ibu dari Yan, yang menjaga, menemani, dan menjadi tempat mengadu dari seluruh anggota keluarga.Cerita ini bermula ketika Satria dibujuk Hasan untuk meminta jatah proyek pembangunan pelabuhan dari Ayahnya. Sementara Hassan bersama-sama teman-temannya di DPR akan mengatur anggaran proyek tersebut dari dalam. Upaya ini membuahkan hasil, perusahaan Satria memenangkan tender tersebut. Sementara Yan mulai terganggu dengan bisik-bisik di kantornya; rumor beredar bahwa Yan yang dikenal selama ini sangat lurus, akhirnya sama saja dengan pejabat lainnya. Stress karena gunjingan kanan-kiri, Yan memutuskan mengundurkan diri. Sang Nenek, Soen, bukan tidak paham apayang sedang dialami anaknya, ia ikut stress dan akhirnya masuk rumah sakit. Soen, sang Nenek, akhirnya wafat.Kehidupan keluarga ini kemudian berubah drastis menjadi lebih suram dan tak sehangat dahulu. Uang ternyata mengubah semua dan nilai-nilai dalam keluarga mulai runtuh sejalan dengan terkuaknya kepalsuan di sekitar mereka. Mampukah mereka bertahan sebagai sebuah keluarga? Bagaimana mereka mulai menata kembali hidup mereka? Menilai kembali nilai-nilai yang mereka yakini dan belajar dari kesalahan Akankah cinta dapat mengalahkan kerakusan?

    Credits: 21cineplex
     

    Gunakan jasa Rekber N3 untuk menjamin jual beli anda atau menghindari penipuan dengan meng klik disini

Share This Page