Wow, Menurut Ilmuwan Ini Penghapus adalah 'Instrumen Setan'

Discussion in 'Entigapedia' started by ON3, Jul 29, 2016.

Discuss Wow, Menurut Ilmuwan Ini Penghapus adalah 'Instrumen Setan' in the Entigapedia area at Nyit-Nyit.Net

  1. ON3 Mahasiswa Journalist

    Messages:
    16,102
    Likes Received:
    51
    Trophy Points:
    48
    [​IMG]Kita mengenal penghapus / setip sebagai perlengkapan alat tulis yg diciptakan insinyur Inggris Edward Naime pada tahun 1770. Namun, seorang ilmuwan kognitif, sekaligus dosen tamu di Kings College London, Guy Claxton menyebutnya sebagai ‘an instrument of the devil‘. Instrumen setan.

    Claxton bahkan menyerukan agar eksistensi penghapus dari bahan karet diharamkan di kelas-kelas. Sontak pernyataannya itu memicu kontroversi. Apa salah sepotong penghapus?

    Seperti yg dikutip dari liputan6.com, Sang ilmuwan mengatakan, penghapus karet menciptakan sebuah ‘budaya’ menganggap kesalahan adalah hal yg tabu. Anak-anak merasa harus menanggung malu jika melakukan tindakan salah.

    “Itu (setip) adalah cara untuk membohongi dunia. Seakan mengatakan bahwa seseorang tak pernah melakukan kesalahan. Bahwa ia benar sejak awal,” kata dia seperti Liputan6.com kutip dari BBC Magazine.

    Menurut Claxton, adalah lebih baik untuk mengakui kesalahan, termasuk di lembaran soal ujian / ulangan para siswa. Sebab, dia menambahkan, itulah yg terjadi di dunia nyata. Bahwa manusia pasti melakukan kesalahan.

    Hal itu sekaligus akan menyingkirkan anggapan, nilai adalah yg paling penting, bukan proses.

    Claxton menambahkan, dengan menganggap kesalahan sebagai keniscayaan, bahkan teman juga guru. “Pada Abad ke-21 ini, semua orang akan menjadi desainer, arsitek, & kurator dari proses pembelajaran dirinya sendiri.”

    Penulis buku, ‘Educating Ruby’, itu menambahkan, “sekolah seharusnya bukan menjadi tempat untuk mendapatkan jawaban yg benar demi lulus tes. Namun, menjadi tempat yg menyiapkan anak didik mempersiapkan diri untuk menjalani kehidupan nyata.”

    .u56a3990643df760dec1e357f108889d0{padding:0px;margin:0;padding-top:1em!important;padding-bottom:1em!important;width:100%;display:block;font-weight:bold;background-color:#eaeaea;border:0!important;border-left:4px solid #c0392b!important;text-decoration:none}.u56a3990643df760dec1e357f108889d0:active,.u56a3990643df760dec1e357f108889d0:hover{opacity:1;transition:eek:pacity 250ms;webkit-transition:eek:pacity 250ms;text-decoration:none}.u56a3990643df760dec1e357f108889d0{transition:background-color 250ms;webkit-transition:background-color 250ms;opacity:1;transition:eek:pacity 250ms;webkit-transition:eek:pacity 250ms}.u56a3990643df760dec1e357f108889d0 .ctaText{font-weight:bold;color:inherit;text-decoration:none;font-size:16px}.u56a3990643df760dec1e357f108889d0 .postTitle{color:#141414;text-decoration:underline!important;font-size:16px}.u56a3990643df760dec1e357f108889d0:hover .postTitle{text-decoration:underline!important}
    Baca Juga: Menurut Hitungan Matematika, Alien Kemungkinan Sebesar Beruang

    Lantas, apakah penghapus harus dilarang di ruang kelas?

    Tak semua sepakat soal itu. “Saya berpendapat, pelarangan penghapus justru adalah tindakan kejam,” kata John Coe, juru bicara National Association for Primary Education (NAPE).

    “Namun, dalam beberapa kesempatan, penghapus memang sebaiknya tak digunakan,” kata Coe.

    Misalnya, dalam pelajaran matematika. “Saya ingin melihat bagaimana cara mereka mengerjakannya,” kata dia. Tak hanya bahwa jawaban salah / benar, melainkan prosesnya.

    Apalagi, fakta membuktikan, bejajar dari kesalahan adalah pembelajaran yg penting bagi anak-anak. “Pengamatan di titik mana anak melakukan kesalahan adalah hal yg penting dalam proses mengajar yg baik,” kata Coe. “Guru perlu mengamati upaya anak muridnya menyelesaikan sejumlah perintah.”

    Claxton berargumen, penghapus akan membuat anak-anak menyangkal telah melakukan kesalahan. Dan itu adalah indikasi kegagalan orangtua & lingkungan untuk mempersiapkan mereka ke dunia nyata.

    “Bagi anak-anak, mengakui kesalahan yg ia perbuat adalah sebuah langkah besar,” kata Dr Anthony Williams, ahli psikologi anak dari University of Sheffield. “Bahkan orang dewasa kerap menyangkal & tak mengakui kesalahannya.”

    Seandainya pelarangan penghapus seperti yg diusulkan Claxton dilakukan, apakah itu akan menyelesaikan masalah?

    “Kini, lebih banyak kelas menggunakan teknologi informasi (IT),” kata Williams. “Apakah kita juga harus menyingkirkan tombol ‘delete’? Bayangkan jika itu dilakukan.”

    Menurut dia, ‘Bahkan di dunia nyata, kita selalu membuat kesalahan kecil, merevisi, mengubah.”

    Republished by Blog Post Promoter

    N3 tidak bisa memberikan klarifikasi berita diatas adalah benar 100% karena konten Wow, Menurut Ilmuwan Ini Penghapus adalah 'Instrumen Setan' diatas dikutip dari Internet secara gamblang.

    Sumber

    Forum N3 Nyit-nyit.net membahas Video games, indie games, standalone games, plugins, free games, game extensions, expansion packs, game episode, game cheat, cara curang, cheat engine, game mods, modifications, mods, development, total conversions, modification, enhancement, games, plugins, addons, extensions, episode, expansion packs. We talks about latest Game Cheats, Cracks, Keygens and Hacks. Hacks & Cheats and trainers for many other multiplayer games. Free download games, hacks, cheats tools, projects, graphics. We create Hacks for Games,Cheats Tools,Trainer Tools. Hack,Cheats,Hack iOS Games,Hack Android Games,Cheats facebook games, Online games hack. Wow, Menurut Ilmuwan Ini Penghapus adalah 'Instrumen Setan'.
     

    Gunakan jasa Rekber N3 untuk menjamin jual beli anda atau menghindari penipuan dengan meng klik disini

Share This Page