10 Binatang Punah yang Ditemukan Hidup

Discussion in 'Entigapedia' started by RoLLin, Sep 1, 2013.

Discuss 10 Binatang Punah yang Ditemukan Hidup in the Entigapedia area at Nyit-Nyit.Net

  1. RoLLin 1 SD Level 2

    Messages:
    207
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    43
    [background=white]Satu spesies Lazarus atau takson yang telah dianggap punah, benar benar ditemukan kembali dalam keadaan hidup. Ikan Coelecanth ini mungkin contoh spesies yang paling terkenal yang telah dinggap punah namun ternyata ditemukan masih ada, Tapi daftar ini akan menampilkan urutan yang lebih baru tentang spesies – spesies yang dianggap sudah punah namun masih ada dan hidup. Dalam daftar yang disusun listverse ini mencakup spesies dari golongan mamalia, burung, ampibi dan juga reptil.

    1. Gagak Banggai
    [background=white]Corvus unicolor

    [​IMG]

    [background=white]Tidak tercatat sejak 1885
    [background=white]Ditemukan kembali: 2007 (dikonfirmasi 2009)
    [background=white]Status terkini: sangat terancam punah

    [background=white]Sekali lagi, makhluk ini dikenal para ilmuwan hanya dengan beberapa spesimen yang diambil dari sebuah pulau tak dikenal di kepulauan Banggai Indonesia, sekitar tahun 1880-an. Tidak ada bukti bahwa burung telah terus bertahan hidup setelah itu.
    [background=white]Penampakan belum dikonfirmasi pada tahun 1991 tidak menyebabkan sesuatu yang lebih konklusif meskipun laporan bahwa burung-burung itu terlihat di Pulau Peleng terus berlanjut.

    [background=white]Selama survei di sana pada tahun 2007 bulan agustus,ornithologist dari Indonesia Mochamad Indrawan menangkap dan memfoto burung ini, tetapi konfirmasi bahwa hewan ini benar-benar adalah Gagak Banggai baru ada pada 2009 ketika Pamela C Rasmussen dari American Museum of Natural History menganalisis penemuan terbaru dan membandingkannya dengan spesimen yang ada di museum .
    [background=white]Populasi saat ini diperkirakan tinggal sekitar 500 individu dan Mochamad Indrawan sekarang terlibat usaha menjaga dan melindungi spesies ini yang sering diburu dan dikonsumsi oleh penduduk setempat.

    2. New Zealand Storm Petrel
    [background=white]Oceanites maorianus

    [​IMG]

    [background=white]Dianggap punah: 1850
    [background=white]Ditemukan kembali: 2003
    [background=white]Status terkini: sangat terancam punah

    [background=white]Burung laut yang kecil ini, mirip dengan hewan lain di daftar ini, hanya pernah diketahui para ilmuwan oleh sejumlah kecil spesimen. dianggap punah sejak 1850-an.
    [background=white]Penemuan kembali menjadi menarik karena menunjukkan bahwa satu foto ambigu dapat menyebabkan hasil yang lebih menjanjikan.
    [background=white]Pada awal tahun 2003 beberapa foto diambil dari Semenanjung Coromandel Selandia Baru Pulau Utara, dan ini diikuti pada akhir tahun dengan foto-foto berkualitas baik dan video dari sekitar 10 burung di Teluk Hauraki.
    [background=white]Spesimen hidup ditangkap di daerah itu sekitar dua tahun kemudian, dan mereka masih terlihat dari waktu ke waktu di sana.Populasi saat ini tidak diketahui dan para ilmuwan belum menemukan lokasi penangkaran burung.

    3. Terror Skink
    [background=white]Phoboscincus bocourti

    [​IMG]

    [background=white]Tidak tercatat sejak tahun 1870-an
    [background=white]Ditemukan kembali: 2003
    [background=white]Status terkini: Terancam

    [background=white]Sedikit yang diketahui mengenai hewan ini sampai satu dekade lalu, dikenal para ilmuwan dari hanya satu spesimen yang ditemukan pada tahun 1876. Kedua hal ini spesimen dan yang ditemukan baru-baru ini terletak di Ile de Pin di Kaledonia Baru.
    [background=white]Pada tahun 2003, sebuah spesimen hidup ditemukan oleh Ivan Ineich dari Museum nasional d’Histoire Naturelle, Paris.

    [background=white]Makhluk itu difilmkan dan difoto sebelum dibebaskan, dan individu yang lebih lanjut ditemukan oleh Ineich di pulau tak berpenghuni di tahun 2005.
    [background=white]Populasi saat ini tidak diketahui tetapi diperkirakan kurang dari 250 individu dan dianggap terancam punah karena walaupun tidak ada ancaman manusia, pulau ini rentan terhadap kebakaran liar dan tsunami.

    4. Kadal Raksasa La Palma
    [background=white]Gallotia auaritae

    [​IMG]

    [background=white]Dianggap Punah : 500 tahun yang lalu
    [background=white]Ditemukan kembali: 2007
    [background=white]Status terkini: sangat terancam punah

    [background=white]Para ilmuwan tampaknya tidak mampu memilih tanggal yang tepat untuk kepunahan makhluk ini tapi mereka setuju bahwa penurunan reptil ini mulai di sekitar waktu manusia mulai menghuni Kepulauan Canary.
    [background=white]Sekali lagi, tikus memainkan peran mereka dalam mengurangi hewan dalam populasi, seperti halnya konsumsi manusia dan hilangnya habitat.

    [background=white]Hewan ini diyakini telah punah sekitar 500 tahun yang lalu. namun ditemukan kembali pada tahun 2007 ketika Luis Enrique Minguez, seorang peneliti di lembaga satwa liar IREC memotret makhluk ini saat merangkak naik. Penelitian lebih lanjut menyimpulkan ini adalah Kadal Raksasa la palma.
    [background=white]Menariknya, dua lainnya diduga reptil punah ditemukan kembali juga di Kepulauan Canary, Kadal Raksasa El Hierro di tahun 1974 dan Kadal Raksasa La Gomera di tahun 1996.

    5. Cuban Solenodon
    [background=white]Solenodon cubanus

    [​IMG]

    [background=white]Terakhir dilihat: 1890
    [background=white]Resmi dinyatakan punah: 1970
    [background=white]Ditemukan kembali: 2003
    [background=white]Status terkini: Terancam

    [background=white]Pada tahun 2003 seekor Cuban Solenedon ditangkap, difilmkan, dipelajari selama dua hari dan dilepaskan kembali ke alam liar, tetapi sebelumnya diberi nama Alejandrito. Alejandrito hanyalah Cuban Solenedon ke-37 yang telah dicatat.

    [background=white]Makhluk kecil berbisa ini endemik Kuba dan pada awalnya ditemukan oleh naturalis Jerman Wilhelm Peters pada 1861, tidak ada spesimen telah ditemukan sejak tahun 1890 dan makhluk itu dikhawatirkan punah tahun 1970. 3 spesimen ditemukan di 1974/75 tetapi hanya ada sedikit informasi tentang spesimen-spesimen ini dan tidak ada penampakan lagi sampai 2003.
    [background=white]Tidak ada spesimen hidup lebih lanjut telah ditemukan sejak tahun 2003, tapi satu spesimen yang mati ditemukan pada tahun 2005.

    6. Tikus Pinus Bavaria
    [background=white]Microtus bavaricus

    [​IMG]

    [background=white]Dianggap punah: tahun 1962
    [background=white]Ditemukan kembali: 2000/2001
    [background=white]Status terkini: sangat terancam punah

    [background=white]Penemuan kembali tikus kecil ini , di daerah Alpen Bavaria, Austria dan Italia, yang menarik karena menunjukkan berapa lama kadang-kadang untuk makhluk yang sebelumnya dianggap punah untuk diakui sebagai ada.

    [background=white]Mamalia ini terakhir tercatat pada tahun 1962 di Garmisch-Partenkirchen, Bavaria, yang pada waktu itu diketahui sebagai satu-satunya lokasi tikus berdomisili. Dikhawatirkan punah pada 1980-an ketika padang rumput terakhir yang dihuni dibangun aspal di atasnya.

    [background=white]Namun, populasi hewan itu ditemukan di Tyrol Austria di tahun 1976-1977, tetapi belum dikonfirmasi sebagai spesies Bavaria voles Pine sampai tahun 2000. Kebetulan, tahun berikutnya, Frederike Spitzenberger, seorang ilmuwan penelitian Wina, menemukan spesimen hidup dalam perangkap dan tes DNA lebih lanjut membuktikan bahwa makhluk ini memang tikus pinus Bavaria.

    [background=white]Populasi tikus ini kini terus menurun dan kurang dari 50 individu telah dikumpulkan. Hewan ini dianggap punah secara lokal di Jerman dan hanya ditemukan di satu lokasi di Pegunungan Rofan, Utara Tyrol, Austria.

    7. Painted Frog
    [background=white]Atelopus ebenoides

    [​IMG]

    [background=white]Dianggap punah : tahun 1995
    [background=white]Ditemukan kembali : 2006
    [background=white]Status terkini : sangat terancam punah

    [background=white]Asli hanya ada Kolombia, amfibi ini, sebelum penemuan kembali, terakhir terlihat pada tahun 1995 dan diduga telah menjadi korban dari penyakit jamur Chytridiomycosis yang telah memberikan kontribusi terhadap penurunan populasi global di hampir semua spesies amfibi.
    [background=white]Upaya untuk menemukan spesies ini terbukti sia-sia sampai Mei 2006, ketika ditemukan oleh Profesor Carlos Rocha dan tim peneliti dari Universitas Pedagogi dan Teknologi dari Kolombia.
    [background=white]Penemuan kembali ini memberikan harapan bagi para ilmuwan bahwa beberapa amfibi sedang mengembangkan adaptasi resistensi terhadap penyakit jamur itu.

    8. Kokanee Hitam
    [background=white]Oncorhynchus nerka kawamurae

    [​IMG]

    [background=white]Dianggap punah :Tahun 1940
    [background=white]Ditemukan kembali : 2010
    [background=white]Status terkini : Informasi terbatas

    [background=white]Ini ikan Jepang, subspesies salmon, dianggap telah punah pada tahun 1940 ketika hanya penduduk pribumi membuat proyek listrik hidro di Danau Tazawa tempat habitat asli ikan ini, sehinga air danau menjadi asam
    [background=white]Meskipun usaha pemindahan telur ikan pernah dilakukan ke Danau Saiko sekitar 300 mil jauhnya, ini dianggap telah gagal sampai tahun 2010 ketika ilmuwan Tetsuji Nakabo dan tim peneliti di Kyoto University menemukan spesimen hidup di Danau Saiko.

    9. Lord Howe Stick Insect
    [background=white]Dryococelus australis

    [​IMG]

    [background=white]Pemikiran punah : 1930
    [background=white]Ditemukan kembali : 2001
    [background=white]Status terkini : sangat terancam punah

    [background=white]Ini adalah serangga tongkat besar dijuluki “serangga paling langka di dunia” pada penemuan kembali , hanya 30 individu yang ditemukan. Mereka ditemukan kembali di salah satu pulau kecil tak berpenghuni yang disebut Bola Piramida dalam kepulauan Lord Howe.

    [background=white]Serangga bersayap berukuran raksasa ini dulu sangat banyak dijumpai di kepulauan ini, namun populasinya menurun, setelah tikus mendarat bersama kapal pasokan SS makambo yang kandas di sana. Sehingga serangga-serangga ini menjadi makanan utama para tikus yang mulai meraja lela.
    [background=white]Harapan bahwa spesies binatang itu ada yang selamat dalam kepunahan kembali ada, ketika spesimen yang baru sajaa mati ditemukan oleh pendaki pada tahun 1960.

    [background=white]Spesimen hidup ditemukan pada Februari 2001. Saat ini ada sekitar 450 spesies yang diketahui masih hidup, beberapa dikembalikan ke habitat asli mereka Lord Howe Island.
    [background=white]Ada juga rencana untuk membasmi populasi tikus untuk memberikan kesempatan serangga raksasa ini untuk berkembang biak.

    10. Burung Pelatuk Paruh Gading
    [background=white]Campephilus principalis

    [​IMG]

    [background=white]Dianggap Punah : di Circa 1944
    [background=white]Status saat ini : Unknown Sejauh ini bukti keberadaannya belum begitu meyakinkan dan tidak ada spesimen , baik hidup atau mati, telah ditangkap. IUCN mendaftar burung ini dalam status terancam punah tetapi American Birding Association menggambarkan burung ini kemungkinan punah.
    [background=white]Bukti konklusif terakhir tercatat keberadaan burung di Amerika Serikat itu pada tahun 1944, tapi itu terlihat di Kuba akhir 1987.

    [background=white]Sejak 1990-an ada banyak ekspedisi ke bayous Louisiana di mana burung tinggal, sementara rekaman suara dan video telah dibuat, ini masih dianggap tidak meyakinkan, . Sementara beberapa ilmuwan percaya burung masih hidup, tanpa bukti status burung pelatuk berparuh gading masih merupakan misteri.

    sumber
     
    Last edited by a moderator: Jul 8, 2014

    Gunakan jasa Rekber N3 untuk menjamin jual beli anda atau menghindari penipuan dengan meng klik disini

Share This Page