Developer Diary: Menyelesaikan Proyek Game Part.2

Discussion in 'Berita Online' started by Ophelia, Sep 10, 2014.

Discuss Developer Diary: Menyelesaikan Proyek Game Part.2 in the Berita Online area at Nyit-Nyit.Net

  1. Ophelia Game Maniacs Journalist

    Messages:
    7,764
    Likes Received:
    22
    Trophy Points:
    18
    Hi, ketemu lagi di artikel tempat dimana gue bakal bagi-bagi tips gimana caranya supaya proyek game kalian bisa kelar & ngga jadi angan semata. Di artikel Developer Diary: Menyelesaikan Proyek Game Part.1 kalian udah ngerti beberapa poin penting supaya proyek game bisa lebih terencana & yg pasti bisa kelar hingga akhir. Syukur-syukur dilirik sama publisher terkenal & bisa rilis di pasaran. Hehe.

    Sebelumnya kita udah bahas pentingnya nentuin kriteria ide game yg pengen dibikin, pentingnya untuk bersegera mulai bikin gamenya, pentingnya milih rekan satu tim developer, pentingnya belajar manfaatin teknologi game development yg udah ada, pentingnya bikin prototype game, pentingnya mikirin gimana caranya ngedesain mekanisme gameplay game yg fun, & bikin jadwal timeline supaya proyek bisa berjalan tepat waktu & kita jadi ikut lebih disiplin.

    Nah di artikel Developer Diary: Menyelesaikan Proyek Game Part.2 ini kita bakal bahas sampe tuntas tips & trik supaya game yg kita bikin bener-bener kelar & bisa rilis di pasaran.

    PENGEN LEBIH DISIPLIN? COBA IKUT KOMPETISI
    Terka&g biarpun udah bikin jadwal sedemikian rapi sendiri, kita masih suka kena penyakit "Ntar ah!" & balik ogah-ogahan buat garap apa yg seharusnya udah jadi komitmen kita. Jadi disiplin emang gampang-gampang susah. Kalo ngga diiringi kemauan yg kuat yg menang deh malesnya.

    Ada satu solusi buat mengatasi kurangnya kedisiplinan kita ini. Salah satunya dengan ikut kontes. Dengan ikut ajang game developing seperti Global Game Jam Indonesia, Independent Games Festival, Ludum Dare, & event serupa kita mau ngga mau dituntut buat nuntasin proses pengembangan konsep video game kita hingga jadi sebuah prototype game yg bisa dimainin. Terus apa be&ya sama deadline yg kita bikin sendiri? Jelas beda. Selain deadline ditentuin oleh penyelenggara, kita tetep termotivasi buat menuruti deadline karena ada reward yg pengen kita dapet. Entah itu reward berupa uang, kontrak kerja dengan publisher terkemuka, or karena kita nyari sebuah pengakuan bahwa kita pun juga bisa unjuk gigi ke komunitas game developer di dunia kalo video game karya kita juga ngga kalah bagusnya.

    KENA CREATIVITY BLOCK SYNDROME? MOVE ON!
    Dulu gue pernah bilang selalu kerjakan satu persatu daftar kategori aset yg udah dibikin. Entah itu aset karakter protagonis, antagonis, background environment, desain stage platform, & lain-lain. Bikin & kelarin target sprite masing-masing kategori satu demi satu. Dengan begitu otak kalian ngga bakal terlalu kaget saat bikin aset karena detil style & elemen aset dikerjakan secara urut per-kategori. Tips ini ngga cuma berlaku buat graphic artist aja. Posisi yg lain juga sama.

    Gampangnya gini deh. Kalian baygin diri kalian lagi ujian sekolah. Ketika nemu satu soal yg susahnya minta ampun, apa kalian bakal berlama-lama stuck di soal itu & membuang waktu berharga kalian buat ngerjain soal-soal lain yg jauh lebih gampang? Ngga kan? Itulah kenapa pentingnya segera move on ketika kena creativity block syndrome. Karena waktu kalian terlalu berharga.

    JAGA STAMINA DAN KESEHATAN
    [​IMG]
    Kerja keras & super rajin bukan berarti jadi alesan buat mengabaikan kesehatan diri sendiri. Hasil karya yg maksimal bisa tercipta dari kondisi jiwa & pikiran yg maksimal. Tidur yg cukup, olahraga secukupnya, & pola makan teratur jadi kunci buat mengimbangi tenaga yg dibutuhin ketika lagi berusaha ngelarin proyek video game kalian. Masukin aspek ini ke dalam jadwal timeline sehingga manajemen waktu bisa lebih teratur.

    REVISI, REVISI, & KEBANYAKAN REVISI
    Revisi emang tujuannya bagus karena memperbaiki sesuatu yg dianggap gagal jadi lebih baik. Tapi inget, sesuatu yg berlebihan itu ngga bagus, ngga terkecuali revisi. Revisi yg ngga kenal tempat & waktu justru malah bikin progress kerja kita terhambat. Kalo dikit-dikit aja revisi kerjaan kita ngga bakalan pernah kelar karena kita terlalu fokus mengejar kesempurnaan. Inget, nothing is perfect. Udah bisa bikin yg terbaik adalah hal yg udah cukup. So, keep movin' on!

    IDE BARU DI TENGAH PROSES DEVELOPMENT?
    Oke, mungkin di satu titik revisi, ada ide cemerlang yg kalian anggep revolusioner & bakal mengubah konsep game kalian lebih fenomenal. Tapi dengan ide cemerlang itu kalian mau ngga mau harus merombak sebagian or bahkan secara total dari hasil kerja yg udah ada. Jangan buru-buru ngulang dari awal. Ide cemerlang emang cuma bisa dateng sekali dua kali, tapi kalo udah dicatet implementasinya bisa ngga terhingga. Dengan kata lain ide cemerlang itu ngga harus dipake buat game yg tengah kalian bikin. Bisa aja ntar dipake di game bikinan kalian selanjutnya. Lagian kalian hidup ngga sekedar cuma buat bikin satu game doang kan? :p

    So, bersabarlah sedikit. Ide yg lebih matang pasti lebih enak rasanya.

    MEKANISME GAMEPLAY YANG FUN AJA NGGA CUKUP
    Gameplay dari prototype game kalian udah seru banget buat dimainin, tapi kalian masih bingung. Sebenernya misi utama game kalian ini disuruh ngapain sih? Kalo pertanyaan ini sampe muncul, berarti inti konsep video game kalian masih terlalu luas. Coba fokusin lagi core gameplay dari game kalian. Anggep game kalian itu seperti sebuah berlian. Asah & potong terus bagian-bagian yg ngga perlu sampe terbentuk wujud intinya & tinggal tersisa bagian-bagian permukaan yg penting aja. Percuma juga kalo gameplay seru tapi gamer ngga ngerti kudu ngapain ama game kalian kan?

    BELAJAR DARI KEGAGALAN
    Realita emang ngga selalu berakhir dengan happy ending karena kita ngga hidup di negeri dongeng. Kegagalan buat ngelarin proyek ka&g tetep ngga bisa dihindari meski kita udah berjuang sekeras apapun. Penyebabnya juga macem-macem. Entah temen keluar dari tim, entah prototype game akhir desainnya berantakan, & lain-lain. Satu hal yg bisa kita petik adalah evaluasi di bagian mana yg bikin kita kehilangan motivasi & berakhir dengan kegagalan proyek. Kalo di proyek selanjutnya bisa dihindari ya hindarilah.

    Bikin game sandbox tapi ternyata world map nya terlalu luas melebihi daya tahan otak & kemampuan kita? Persempit ukuran mapnya. Berharap bisa bikin game dengan koleksi mobil sefenomenal Gran Turismo tapi bikin satu aset mobil mulus aja butuh waktu hampir sebulan? Coba kurangi jenis mobilnya. Sebisa mungkin ilangin hal-hal yg jadi penghambat & penyebab kegagalan kelangsungan proyek kalian. Mulailah proyek baru dengan bekal belajar dari kegagalan yg lalu.

    YEAY! AKHIRNYA WAKTUNYA GAME BISA DIRILIS!
    [​IMG]
    Setelah berjuang sekian lama, tiba saatnya mengomplitkan game kalian yg udah 99% hampir jadi. Tinggal ngecek ulang aset-aset & kode apa aja yg kurang. Tapi inget seperti yg udah gue bilang sebelumnya. Ngga ada game yg sempurna. Kalian udah berusaha sebaik mungkin buat menciptakan video game yg terbaik. Nikmatilah saat-saat dimana kalian berjuang tersebut hingga akhirnya dari yg awalnya cuma sebuah ide bisa jadi video game sepenuhnya.

    Selamat! Game kalian udah rilis! Waktu yg kalian pake ngga sia-sia. Kalian udah naik level. Percaya diri buat megang proyek game selanjutnya ikut bertambah. Kalian meraih reputasi yg selama ini pantes kalian dapet. Akhirnya ide bikin game kalian udah ngga dipan&g sebelah mata lagi sama orang-orang yg pernah ngeremehin kalian. Itu karena kalian udah menghasilkan sebuah mahakarya yg belum tentu tiap orang bisa bikin.

    Ngga ada kata-kata yg lebih bagus lagi selain, "Selamat! Sekarang kalian udah jadi GAME DEVELOPER." :')

    Sumber
     

    Gunakan jasa Rekber N3 untuk menjamin jual beli anda atau menghindari penipuan dengan meng klik disini

Share This Page