Pencurian Kartu Kredit Target Dijual Sekitar $20-$100

Discussion in 'Berita Online' started by ON3, Jan 5, 2014.

Discuss Pencurian Kartu Kredit Target Dijual Sekitar $20-$100 in the Berita Online area at Nyit-Nyit.Net

  1. ON3 Mahasiswa Journalist

    Messages:
    17,135
    Likes Received:
    54
    Trophy Points:
    48
    Brian Krebs, wartawan keamanan yang pertama kali melaporkan Holiday Security Breach yang berdampak pada sekitar 40 juta kartu kredit, telah ditampilkan pada salah satu situs black market yang menjual informasi kartu dan mengatakan mereka akan meraup untung sebesar $20 sampai $100 untuk setiap kartu. Mereka bisa membeli dan menggunakan, tentu saja, Bitcoin, serta cara ireversibel dan semi-anonim lain dari pengiriman uang yang termasuk Litecoin, WebMoney, PerfectMoney, dan transfer tradisional. Krebs berbelanja pada black market untuk membantu bank komunitas New England yang memiliki 120.000 kartu pada dompet pelanggannya dan ingin tahu berapa banyak dari mereka yang akan dijual pada musim liburan ini.
    “Sumber saya sangat ingin untuk menentukan seberapa banyak kartu bank yang paling beresiko digunakan untuk penipuan, dan berapa banyak yang harus proaktif membatalkan dan menerbitkan kembali kepada pelanggannya”, tulis Krebs. “Bank ini tidak sepenuhnya mengembalikan masalah kartu; proses tersebut memakan biaya sekitar $3 sampai $5 per kartu, tetapi lebih penting lagi itu tidak perlu mengulang kartu pada saat banyak pelanggan akan membeli hadiah Natal pada menit terakhir dan berpergian untuk liburan”.
    Dan itulah hal intinya. Idealnya, bank dan perusahaan kartu kredit dapat melakukan dan dapat membatalkan semua kartu yang terkena dampak, tetapi itu adalah sesuatu yang mahal bagi mereka dan membuat mereka sakit kepala pada menit terakhir untuk membeli kado Natal. Dan bagi seseorang yang hanya memiliki satu kartu kredit atau kartu debit, secara sementara itu akan memotong yang berarti mereka harus membayar semuanya secara uang tunai – dan mereka tidak akan bisa mendapatkan uang tunai di ATM. Target mengatakan bahwa mereka telah diberikan Visa, MasterCard, Discover dan American Express pada semua nomor kartu pelanggan Target, yang mengingatkan perusahaan untuk menyediakan kartu dalam meningkatkan pemantauan penipuan oleh mereka.
    “Hal ini cukup mengganggu pelanggan, banyak dari mereka yang sebenarnya tidak terkena dampak, untuk mengandalkan perusahaan kartu dan bank untuk memonitor rekening nasabah daripada hanya menjual kembali jumlah kartu kredit”, ujar Alison Hawkins, Jasa Keuangan Roundtable, sebuah kelompok industri. “Sebagian besar perusahaan kartu kredit (dan pastinya anggota kami) memiliki kebijakan pada kartu mereka sehingga jika kartu pelanggan dicuri, pelanggan tidak bertanggung jawab atas tuduhan penipuan”.
    Bank komunitas Krebs membantu menentukan lebih dari 5.000 kartu kredit miliknya yang mungkin digunakan pada Target, bahwa hal itu akan mengirimkan beberapa atau semua dari pemilik kartu baru. (Lucunya, salah satu sumber Bitcoin email kepada saya dengan mengatakan, “Jika Target menerima Bitcoin, 40 juta orang telah dilindungi”. Bitcoin, pembayaran digital, tidak meninggalkan credential yang dapat digunakan kembali).
    Satu-satunya kabar baik: Krebs melaporkan bahwa para pencuri Target tidak mendapatkan kartu CVV2 – dimana nomor jaminan keamanan 3 atau 4 digit tercetak di bagian belakang kartu – yang berarti mereka tidak dapat melakukan belanja online dengan kartu. Yang menggemakan Target telah mengatakan tentang insiden tersebut, yang sedang diselidiki oleh the Secret Service. Para pembeli black market disamping mengkloning kartu secara fisik juga menggunakannya secara pribadi. The Associated Press melaporkan bahwa kartu yang digunakan pada Target antara Black Friday pada tanggal 15 Desember – ketika peneliti berpikir pelanggaran tersebut terjadi – telah digunakan di kasino. Sumber bank milik Krebs mengatakan mereka telah menggunakan pengecer besar secara curang, termasuk Target.
    Sumber
     

    Gunakan jasa Rekber N3 untuk menjamin jual beli anda atau menghindari penipuan dengan meng klik disini

Share This Page