Xiaomi Mi Band Pulse (Review)

Discussion in 'Berita Online' started by Ophelia, Dec 21, 2015.

Discuss Xiaomi Mi Band Pulse (Review) in the Berita Online area at Nyit-Nyit.Net

  1. Ophelia Game Maniacs Journalist

    Messages:
    6,761
    Likes Received:
    22
    Trophy Points:
    18
    [​IMG]
    Saat Xiaomi memperkenalkan Mi Band tahun 2014 lalu, saya sudah menduga kalau harganya pasti murah. Fitness band bukanlah perangkat yg wajib kamu miliki. Perangkat ini pun sederhana, sehingga banderol $13 (sekitar Rp180 ribuan) terbilang masuk akal.

    Mi Band yg dijual di Indonesia Rp245 ribu ini menyambut masa depan, di mana segala sesuatu terhubung pada aplikasi & memberi kita data (cangkir, sepatu; kelak celana dalam kita). Jika suatu perusahaan mencoba untuk membuat pelanggan membayar jutaan rupiah untuk sebuah perangkat fitness, saya rasa itu tak akan berhasil.

    Meski harganya murah, saya tak berniat menggunakan Mi Band. Namun bulan lalu Xiaomi merilis versi terbaru dengan fitur pemantau denyut jantung. Hal tersebut berpengaruh pada harganya yg sedikit naik. Di Indonesia, perangkat ini dijual di kisaran Rp350 ribu.

    Namanya pun berubah, menjadi Xiaomi Mi Band Pulse. Akhirnya saya memutuskan sekarang adalah waktu yg tepat untuk mencari tahu apakah gelang fitness ini pantas dimiliki. Atau, apakah perangkat ini nantinya akan berakhir di laci meja saya & dilupakan begitu saja.
    Baca juga: Dibanderol dengan Harga Murah Apakah YiCamera Benar-benar Pesaing GoPro (REVIEW)
    Mulai menggunakan
    Xiaomi Mi Band Pulse dapat diandalkan saat digunakan untuk melakukan aktivitas tertentu menghitung jarak tempuh saat kamu berlari / berjalan, memantau tidur kamu, mengirimkan data analisanya ke aplikasi Mi Fit, membangunkan kamu dengan alarm, menghitung denyut nadi, serta bergetar saat ada panggilan telepon.

    [​IMG]

    Saya menguji perangkat ini selama seminggu sambil menyambungkannya dengan iPhone 6. Saya juga penasaran sejauh mana Mi Band Pulse dapat sinkron dengan aplikasi Health bawaan iOS.

    Jika kamu menggunakan smartphone Xiaomi, Mi Band Pulse menawarkan satu fitur tambahan, yaitu membuka kunci smartphone tanpa perlu memasukkan kode sandi.

    Begitu kamu mengeluarkan Mi Band dari kotak kemasannya, kamu harus segera menyematkannya pada gelang karet yg telah disediakan. Agak sulit memang, namun Mi Band Pulse tak akan mudah terlepas saat digunakan. Para pemilik Mi Band sebelumnya mengeluh perangkat ini mudah lepas dari gelangnya. Desain yg baru ini kelihatannya lebih aman.

    [​IMG]

    Dengan berat yg hanya 5,5 gram, kita tak akan sadar kalau sedang menggunakannya. Gelang karetnya lentur & tipis, sehingga tak begitu mengganggu saat kamu sedang meletakkan pergelangan tangan di atas meja untuk mengetik.

    [​IMG]

    Ketika pertama kali menggunakannya, saya terganggu dengan pengait logam yg menggores meja & laptop, sehingga saya menggunakan Mi Band Pulse dengan posisi terbalik agar pengaitnya tersembunyi.

    Setelah isu tersebut teratasi, saya sampai lupa kalau sedang mengenakannya. Padahal, sebelumnya saya memang tidak terbiasa menggunakan perangkat wearable.

    Paket penjualannya dilengkapi charger USB. Xiaomi mengklaim baterai Mi Pulse hanya mampu bertahan 10 hari, tak seperti pendahulunya yg mampu bertahan hingga 30 hari. Penyebabnya mungkin adalah fitur pemantau denyut jantung yg memerlukan banyak daya.

    Dari pengalaman saya, pada kondisi baterai yg terisi separuh, perangkat ini dapat bertahan hingga delapan hari. Jadi, jika baterainya penuh, kemungkinan perangkat ini dapat bertahan hingga dua minggu.

    [​IMG]

    Bagi saya itu cukup, bahkan lebih dari cukup. Saya tak mau direpotkan dengan terus menerus mengisi daya gadget yg bukan menjadi kebutuhan utama.
    Aplikasi Mi Fit
    Berikutnya, kamu perlu menguasai aplikasi Mi Fit, yg tersedia untuk sistem operasi Android & iOS. Setelah selesai membuat akun Mi Fit & melakukan sedikit pengaturan, selanjutnya kamu perlu menentukan target harian kamu.

    Ada baiknya kalau kamu menentukan target yg realistis, supaya nantinya tidak kecewa terhadap hasilnya. Saya berharap targetnya dapat diubah pada hari tertentu. Dengan begitu, saya dapat mengatur target yg lebih tinggi di akhir pekan, / satu hingga dua hari per minggu.

    Mi Fit akan menginformasikan data langkah kamu, jarak tempuh, apa kamu melakukannya sambil berjalan / berlari, serta durasi aktivitas keduanya. Mi Fit juga menginformasikan perkiraan kalori yg kamu bakar. Swipe layar ke bagian Last Night untuk melihat jam berapa kamu tidur & bangun, berapa lama kamu tidur, serta berapa lama fase light sleep & deep sleep kamu.

    [​IMG]

    Tak ada tip untuk meningkatkan metrik performa kamu, namun paparan datanya sudah jelas & mudah dipahami. Kamu dapat membagikan hasil latihan harian / mingguan ke Facebook, Twitter, & WeChat.

    Kamu juga bisa mengatur alarm di Mi Fit. Kita akan bahas itu nanti.

    Fitur paling baru yg disematkan pada Mi Pulse adalah pemantau denyut jantung. Fitur ini dapat dilihat di aplikasi Mi Fit, meskipun sedikit tenggelam di menu drop down. Perangkat ini menunjukkan denyut nadi kamu saat diminta, layaknya Apple Watch. Namun butuh waktu hampir 10 detik untuk memprosesnya.

    Hasilnya pun hanya grafik statis, bukan grafik bergerak seperti Apple Watch. Kamu juga tak akan memperoleh data harian denyut jantung kamu. Sekilas, fitur baru ini tidak begitu berarti.
    Disambungkan ke aplikasi Health
    Mi Fit dapat dihubungkan dengan aplikasi Health milik iOS. Namun, di sinilah awal mula kekecewaan saya terhadap Mi Band Pulse. Perangkat ini, beserta aplikasi bawaannya, hanya memberikan dua set data ke dashboard Health, yaitu Steps & Sleep Analysis. Perangkat ini tidak mengirimkan data ke bagian Walking + Running Distance , & nampaknya memang tak mendukung itu. Mi Fit seharusnya memberikan informasi data kalori ke bagian Active Energy Health di iOS, namun tampaknya itu pun berfungsi.

    [​IMG]

    Health menawarkan cara andal untuk menggabungkan data dari dari aplikasi fitness, seperti Nike Running & Strava yg saya gunakan. Namun Mi Fit gagal menyajikan data jarak tempuh, & ini membuat saya mempertimbangkan untuk menyimpannya di laci saja.

    [​IMG]

    Jadi hanya iPhone dengan aplikasi Health-nya yg memberikan informasi seberapa jauh saya berjalan / berlari. Biasanya jumlahnya lebih pendek dari jarak sebenarnya, karena saya terbiasa meletakkan ponsel di meja saat sedang berkerja. Kurangnya opsi menampilkan data ini membut Mi Fit dirasa kurang pas jika dihubungkan dengan Health.
    Waktunya bergerak
    Jika bluetooth di ponsel kamu tetap menyala, Mi Band Pulse akan bergetar jika ada panggilan masuk. Saya tidak bisa menentukan fitur ini berguna / tidak, karena ponsel saya sudah bergetar & berbunyi kalau ada panggilan masuk.

    Kamu tak bisa mengakhiri panggilan hanya dengan melakukan tap perangkat ini, & tentu saja kamu juga tak bisa menerima panggilan lewat perangkat ini. Jika Mi Band Pulse menawarkan fungsi tersebut, tentu harga jualnya akan jauh lebih mahal. Belum lagi daya tahan baterainya yg juga akan lebih buruk.

    [​IMG]

    Mi Band Pulse sepertinya sangat mengutamakan kesederhanaan. Dan saya menyukainya.

    Kumpulan data, alarm, & semua fungsi yg dimiliknya berjalan mulus, meski tak terhubung ke ponsel kamu lewat bluetooth. Selain baterai berkapasitas 45mAh, perangkat ini punya otak sendiri. Jadi saya mematikan Bluetooth & hanya melakukan sinkronisasi aplikasi dengan Mi Band Pulse menjelang malam hari. Atau beberapa kali dalam sehari, kalau-kalau saya penasaran dengan hasil aktivitas harian saya.

    Namun kamu tak perlu bolak-balik memeriksa Mi Fit, karena Mi Band Pulse memiliki tiga LED yg mengindikasikan pencapaian kamu berdasarkan target yg ditetapkan. Untuk mengaktifkannya, kamu harus mengayunkan lengan ke depan hingga sejajar dengan dada, seperti saat kamu melihat jam tangan. Cukup sulit untuk dikuasai saat dipraktekan pertama kali. Bahkan seringkali gagal setelah beberapa kali mencoba.

    Begitu kamu berhasil mengayunkan lengan dengan benar, trio lampu LED tersebut akan menunjukkan pencapaian dari target yg ingin kamu capai. Di awal aplikasi Mi Fit, sudah ada sedikit tutorial yg menginformasikan arti dari tiap kedipan lampu & warnanya. Perangkat ini akan bergetar pelan saat kamu mencapai target, yg mungkin akan kamu salah tafsir sebagai notifikasi panggilan telepon.

    Untuk aktivitas yg membutuhkan gerak lincah dengan satu tangan, seperti bermain gitar / memoles batu akik, ada baiknya kamu lepas perangkat ini dari pergelangan tangan kamu.

    Mi Band Pulse memang water resistant, tapi jangan sampai perangkat ini tercelup ke dalam air. Saya selalu melepasnya saat sedang mencuci tangan, karena Mi Band Pulse akan menganggapnya sebagai gerakan latihan. Begitu juga dengan berbagai aktivitas lainnya, seperti menggosok gigi, mencuci, ataupun memasak. Bukan hanya terdeteksi sebagai gerakan, namun terkadang aktivitas seperti tadi dapat dianggap sebagai satu sesi latihan.

    Hal itu sangat disayangkan, karena Mi Band Pulse cukup akurat selama saya pakai saat berolahraga. Perangkat ini mencatat langkah yg saya ambil dengan cukup akurat & berhasil mengabaikan aktivitas lain yg tak berkaitan, seperti mengetik, menulis, / mengemudi.
    Sebagai seseorang yg menghabiskan waktunya untuk mengetik urusan pekerjaan, akan sangat menyebalkan jika Mi Band mencatatnya sebagai bagian dari latihan. Untungnya, gadget ini dapat mengatasi hal demikian.

    Namun, untuk aktivitas yg membutuhkan gerak lincah dengan satu tangan, seperti bermain gitar / memoles batu akik, ada baiknya kamu lepas perangkat ini dari pergelangan tangan.

    Begitu kamu mulai berlari, perangkat pintar ini akan mendeteksi perubahan yg terjadi. Setelah mulai berlari & mengecek kembali aplikasi, kamu akan melihat aktivitas lari ditandai terpisah dengan aktivitas berjalan, sehingga kamu bisa mengatur waktu & jarak tempuh dengan lebih leluasa. Tak ada fitur melacak rute, jadi, kalau mau, kamu harus tetap menggunakan aplikasi seperti Nike Running.

    [​IMG]

    Sekali lagi harus saya katakan kalau fitur pemantau denyut jantung tak begitu berguna ketika kamu berolahraga. Sepertinya fitur ini hanya berfungsi di belakang layar. Selain itu, tak ada cara lain untuk mengetahui denyut jantung kecuali kamu berhenti sejenak dari aktivitas, buka menu drop down di smartphone kamu, lalu diam sejenak hingga Mi Band Pulse & aplikasi Mi Fit menampilkan informasi denyut jantung. Prosesnya sangat lamban & merepotkan jika harus diulang berkali-kali.
    Waktunya tidur
    Jika kamu ingin perangkat ini memonitor tidur kamu, kamu bisa menggunakannya sepanjang malam. Saya pribadi merasa perangkat ini nyaman meski tetap digunakan saat tidur. Xiaomi mengklaim kalau Mi Band Pulse ini dapat diatur untuk memantau denyut jantung tiap sepuluh menit supaya kamu dapat mengetahui seperti apa kualitas tidurmu.

    [​IMG]

    Saya menaruh harapan besar pada fitur yg satu ini, namun harapan saya harus menguap setelah mencobanya selama sembilan malam. Saya tadinya berharap fitur ini menambahkan akselerometer untuk memberi gambaran lebih jelas terhadap aktivitas tidur saya, namun ternyata tidak.

    Sempat pada suatu malam, saya berbaring di ranjang & namun kesulitan untuk tidur. Saya tak yakin berapa lama, mungkin lebih dari 30 menit. Namun saat paginya saya cek, Mi Fit menunjukkan kalau saya masuk ke tahap light sleep begitu saya berbaring di ranjang.
    Gadget & aplikasinya mampu memantau periode ketika kamu terbangun, bahkan walau hanya sebentar. Jadi saya tak mengerti kenapa saya dianggap tidur, padahal baru saja kepala saya menyentuh bantal.

    Masalah yg sama terjadi di pagi harinya. Saya biasa berbaring sebentar setelah bangun untung mendengarkan radio melaluistreaming & membaca berita dari berbagai belahan dunia, namun Mi Band Pulse malah menghitungnya sebagai waktu tidur saya. Padahal saya telah men-tap gelang ini untuk mematikan alarm-nya. Hmmm…

    Nampaknya fitur pemantau denyut jantung tak bisa membedakan antara berbaring & tidur sekejap. Jantung berdenyut lebih lambat saat tidur, jadi Mi Band yg baru ini seharusnya diprogram untuk mengetahui perbedaan tersebut.
    Waktunya bangun
    Saat alarm-nya menyala, Mi Band Pulse bergetar lima kali dalam waktu yg singkat untuk membangunkan kamu. Saya sering dibangunkan oleh oleh perangkat ini. Cara ini lebih elegan untuk memulai hari daripada dibangunkan oleh bunyi nyaring alarm smartphone.

    Untuk mematikannya, kamu harus men-tap perangkat ini agak keras. Jika tidak, perangkat ini akan menyala lagi beberapa saat kemudian. Saya tak begitu ingat apa waktunya lima menit / sepuluh menit, tapi fungsinya sama seperti snooze alarm.

    Saat alarm-nya menyala, Mi Band Pulse bergetar lima kali. Ini lebih elegan daripada dibangunkan oleh bunyi alarm.

    Fitur Snooze tak ditemukan pada Mi Band edisi pertama milik teman saya, yg artinya ia perlu alarm tambahan.

    Di samping alarm normal, ada juga pilihan fitur Natural Wake-Up (kamu harus mengaturnya di Mi Fit). Fitur ini diklaim dapat memantau pola tidur kamu & kemudian membangunkanmu dengan dering yg lebih halus sehingga Mi Band Pulse dapat membangunkan kamu dengan cara yg lebih lembut.

    Fitur ini berlangsung selama 30 menit sebelum alarm-nya benar-benar menyala. Saya pernah mencobanya & saya menyukainya, namun karena fitur ini tak dilengkapi snooze saya jadi tertidur lagi, bahkan kesiangan.

    Namun, alarm utamanya berjalan dengan baik. Saya lebih nyaman dengan alarm ini ketimbang alarm ponsel saya.
    Baca juga:[REVIEW] Xiaomi Redmi Note 4G Unggul dalam Kompetisi Phablet dengan Harga Di Bawah Rp 2,5 juta
    Kesimpulan
    Harga murah, tampilan oke, & dapat diandalkan saat memantau aktivitas berlari serta berjalan. Kekurangan utamanya adalah fitur pemantau tidur yg tidak sesuai harapan. Juga, tak jelas manfaat apa yg dihasilkan oleh pemantau denyut jantung yg dimilikinya.

    Pengguna seperti saya, yg menggunakan iPhone, harus rela kalau Mi Band Pulse tak menginformasikan data yg cukup ke aplikasi Health. Hanya dua, padahal seharusnya ada tiga. Isu data ini mengharuskan kamu untuk hanya bergantung dengan Mi Fit.

    [​IMG]

    Terlepas dari kekurangan tersebut, saya dapat berlari menggunakan Mi Band Pulse tanpa perlu membawa iPhone saya.

    Jadi, kesimpulan saya adalah Mi Band Pulse merupakan produk baru yg baik dalam teknologi wearable fitness. Bagi kebanyakan orang, fitur yg dihadirkan sudah cukup. Memangnya kamu ingin menerima setiap notifikasi e-mail / media sosial di pergelangan tangan kamu? Kalau saya sih tidak. Dan saya jelas tak mau membayar jutaan rupiah demi smart watch yg dalam beberapa tahun lagi perlu diganti, sementara saya sudah memiliki jam tangan yg masih dapat bertahan hingga puluhan tahun.

    Saya hanya ingin tahu seberapa banyak saya harus bergerak agar nantinya dapat meningkatkan intensitas latihan olahraga. Permintaan yg sederhana, & Mi Band Pulse berhasil memenuhinya.Perangkat ini masih saya kenakan, tidak saya simpan di laci meja. Tak seperti perangkat wearabe lain yg saya anggap tak berguna.
    Kelebihan
    • Desain bagus
    • Ringan, lentur, nyaman
    • Murah
    • Sangat akurat dalam menghitung langkah
    • Aplikasi Mi Fit bisa diandalkan
    • Alarm berfungsi dengan baik
    • Daya tahan baterai lama, sekitar 14 hari
    Kekurangan
    • Fitur pemantau kualitas tidur tak begitu akurat
    • Pasokan data ke aplikasi iOS Health kurang
    • Perlu dilepas saat melakukan gerakan tangan yg lincah
    • Fitur pemantau denyut jantung tak begitu berguna

    (Diterjemahkan oleh Faisal Bosnia & Diedit oleh Fadly Yanuar Iriansyah)

    Dikutip dari sini
     

    Gunakan jasa Rekber N3 untuk menjamin jual beli anda atau menghindari penipuan dengan meng klik disini

Share This Page